Monday, November 22, 2010

The Hectic Day! Part 2: Jakarta Culinary Festival

(sambungan dari part 1)

Gw dan Muktar pun langsung nyari Kopaja ke Pacific Place buat liat Jakarta Fashion Week. Berbekal petunjuk jalan seadanya, kita pun langsung cuuuus...

Sesampainya di sana, kita disambut beberapa manekin berbusana hasil rancangan sejumlah designer ternama Indonesia. 







But... the event hasn't start yet!
Pembukaannya baru malemnya dan kita dateng siangnya, jadi kita early banget ya cun...

Gw sih mau-mau aja nunggu ampe malem, liat openingnya. Tapi gw sendiri nggak yakin apa openingnya terbuka buat umum atau kalangan tertentu aja, atau pake undangan gitu.

Akhirnya kita langsung cuuus ke halte busway terdekat. Pulang.

Pas di halte, Muktar nanya,
"Kalo yang ada Farah Quinn itu kapan?"
"Jakarta Culinary Festival? Bukannya udah kemaren?"
"Sampe kapan?"
Gw pun buka Facebook, baca note yang gw tulis kemaren. Notes yang isinya list event buat tugas.
"Sekarang masih"
"Mau ke sana?"
Gw mikir-mikir. Ke sana? Beneran?

Akhirnya kita pun keluar dari antrean. Padahal kita udah ngantri lumayan lama karena busway di situ lewatnya jarang-jarang. Penuh pula. Kita pun nanya rute ke Grand Indonesia ke mas-mas petugas di halte.

Tololnya, ternyata rute ke Grand Indonesia itu antriannya di tempat kita antri tadi.
Kita pun ngantri dari awal. Lama lagi. Oke. Stupido.

...dan yeaaay, kita pun tiba di GI.

Welcome to Jakarta Culinary Festival 2010 !
 Ini Magic Potion dari Kitchenette. Di dinding ini ada minuman dengan berbagai rasa. Untuk bisa mencicipi minuman ini, para pengunjung harus menyumbang sejumlah uang yang nantinya akan disalurkan ke korban bencana alam. Berhubung gw bawa duitnya pas-pasan, jadi terpaksa mesti nahan penasaran kayak apa rasa Magic Potion ini.

 Chef Sandra Djohan from Miele. Mirip Dhawiya anaknya Elvi Sukaesih itu ya?



Hasil masakan Chef Sandra Djohan. Sayangnya kita gak kebagian.

 BCA Lounge, tempat event-event tentang wine. Booth ini ada di sebelah booth Miele. Sayangnya, kita telat dateng. Padahal ada wine tasting. Jadi kan enak tuh, masuk booth demo masaknya Miele, icip masakannya, terus masuk ke booth BCA Lounge deh, icip wine. Komplit tuh, abis makan terus minum.

 Selain di booth Miele, demo masak juga ada di booth ini. Boothnya lebih besar.

Ini cumi bakar yang ada di salah satu booth seafood. Gw sempet icip dan... pyukkk... 
Nggak ada rasanya! Kayak dipotong-potong terus dibakar aja gitu. Nggak berasa dibumbuin.

Ini spaghetti yang gw icip di salah satu booth. Lumayan lah, walopun rasanya nggak enak-enak amat. Mentang-mentang sample kali ya.
 



 Sample yang satu ini mesti bayar. Sample segede upil gini harganya mulai dari 15.000 sampai 23.000.


Selain itu juga ada booth Magnum. Para pengunjung bisa beli es krim Magnum terbaru seharga 10.000. Pembelian ini termasuk bonus foto dengan kostum kerajaan. Kostum kerajaan ini sesuai dengan ingredients Magnum terbaru yang memakai cokelat Belgia. Sayangnya, gw nggak sempet foto boothnya. Hehe, sorry...

Sayangnya lagi, tante Farah Quinn datengnya kemaren dong, jadi gw nggak ketemu dia di sini.

Oke, selesai icip-icipnya. Sepulang dari situ gw langsung cari taktik gimana caranya bisa masuk ke Jakarta Fashion Week besoknya.

(bersambung ke part 3)


Photos by Rerre & Muktar

No comments:

Post a Comment